Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenang Era Sebelum Digital

Gue lupa entah tahun berapa dimulainya era digital dimana semua kegiatan dilakukan dengan digitasi mulai dari foto, pemetaan, bersosialisasi, dll. Yang lahir tahun 2000an pasti tidak pernah merasakan susahnya era sebelum digital dimana semua hal tidak terasa mudah seperti sekarang. Gue yang masih lahir di 80an dan dengan keadaan keluarga yang pas-pasan begitu merasakan bedanya era hari ini dan masa-masa itu, mari kita sejenak mengenang kesusahan era sebelum digital.

Roll film yang ngehe


Masih ingatkah kamu dengan kamera analog yang harus memasang film roll? 2 kali sudah gue dikerjain dengan kamera model ini. Jaman dulu kamera analog adalah barang yang tidak sembarang orang punya. Tidak semua orang bisa petantang petenteng bawa kamera saat liburan atau hangout bareng temen. Jaman dulu yang bawa kamera itu kesannya hanya orang "tajir" atau fotografer. Gue tentu saja gak punya kamera tersebut tetapi sukses 2 kali dikerjai pada momen-momen penting.

Pertama, saat kelas 6 SD gue sengaja minjem kamera ke paman untuk foto-foto saat perpisahan. Megang kamera aja rasanya udah wah banget, disitu gue minta pasang film roll ke temen. Tapi masalahnya, temen gue juga bingung gimana cara masangnya karena katanya tipe gak biasa(entahlah yang biasa seperti apa). Akhirnya dengan bantuan paman temen gue, roll kamera itu terpasang. Setelah jepret sana jepret sini, kok gak ada flash-nya sama sekali. Gue mulai panik karena gue gak tahu sama sekali troubleshooting kamera analog jaman itu. Alhasil gue tanya sana-sini ke setiap tukang foto di kota, dan salah satu dari mereka bilang rollnya terbakar karena kena matahari. Alhasil setengah lebih fotonya ancur karena sebagian besar kebakar, kamera jaman dulu emang super nyusahin.



Kedua, kejadiannya jauh setelah kejadian pertama yaitu masa SMA kelas dua. Gue bersama 1 angkatan kemah ke Gunung Batur. Pada jaman itu kamera digital sudah ada namun terbilang "mahal". Gue tergabung sama kelompok yang sialnya gak punya kamera sama sekali. Lagi-lagi gue yang usaha nyari kamera analog, karena pada jaman itu gak mungkin minjem kamera digital. Pemiliknya gak mungkin merelakan kamera sebegitu mahal dipinjam orang-orang gaptek yang neken tombol capture aja gak ngerti. Akhirnya usaha gue membuahkan hasil, gue pinjem dari temen bapak gue. Karena waktunya mepet, gue pasang sendiri aja roll filmnya , maybe inilah awal kesongongan gue dalam mengoprek barang. Setelah beres, gue siap bertualang ke Gunung Batur. Gue liat teman-teman lain sudah memakai kamera digital sedangkan gue serasa make kamera mesiu jaman Perang Dunia. Jadilah kami jeprat jepret sana-sini selama di Gunung Batur. Sepulang dari sana, gue langsung meluncur ke tempat cetak foto termashyur di Kota gue. Setelah rollnya diambil, abang-abangnya bilang kalo rollnya salah pasang yang berarti gak ada satupun foto yang jadi, kampret banget kan?

Semester 6 saat kuliah, gue berhasil menabung untuk beli kamera digital dengan rencana memberi hadiah kepada Ibu sgue yang dulu tidak pernah sekalipun punya kamera analog maupun digital. Cuma ketika sudah diberikan, kameranya selalu disimpan dengan rapi karena takut kameranya dipinjam orang lalu rusak, benar-benar mindset pemudi jaman dulu. Maka dari itu gue mengambilnya dan sampai sekarang masih sering gue gunakan.

Floppy Disk harganya mahal dan gak kebaca


Floppy Disk atau Disket? mungkin jaman sekarang kamu udah bisa ngetawain yang namanya disket karena udah bener-bener ga jamannya lagi semenjak ada flashdisk, SD card, micro SD card, hardisk eksternal, atau penyimpanan online model Google Drive dan Dropbox. Semasa orang udah ngalungin flashdisk, gue masih andalin CD. Bahkan ketika kelas 1 SMA, gue masih mindahin data kesana kemari dengan sebuah disket.


1 Disket harganya 5000, mahal amat yak? dulu gue masih inget ketika harus ikut lomba karya tulis dan ngetik ke satu penyewaan ke penyewaan lain. Nah untuk menyimpannya tentu gue mesti simpen datanya di disket, gak elit banget kan? pernah suatu hari gue nyimpen pekerjaan di disket, namun ketika dipindahin ke komputer lain eh malah gak bisa dibaca. Tamatlah riwayat dokumen di disket tersebut karena gak mungkin kesimpen di komputer penyewaan sebelumnya, sigh.

Tape, Walkman sampe CD Walkman


Gue suka musik semenjak SMA, namun gak satupun pemutar musik modern masa itu yang gue punya. Gue beli mp3 sebesar jempol (itupun pake batere) sehari sebelum keberangkatan ke Jakarta agar tidak bosan sepanjang perjalanan dengan bis dari Bali-Jakarta, setidaknya ada musik yang bisa didengarkan dan gak bikin bosen. Bapak gue punya "Tape Compo" jadul untuk muter lagu-lagu legenda macam Ebiet G Ade, God Bless, Nike Ardilla, Iwan Fals, Koes Plus, dll. Dulu gue masih sempet denger lagu-lagu itu loh dan sampe sekarang masih terngiang karena lagu jaman dulu emang lebih catchy ketimbang lagu jaman sekarang. Kalo kasetnya rusak, terpaksa mesti ambil pulpen pilot atau pensil terus masukin ke lubang kemudian puter-puter sampai pita kasetnya bener.


Untuk milih lagu dengan tape agak ribet, mesti backward dan forward sambil rasa-rasa kalo lagu yang dimaksud udah dimulai dengan bener. Tambah lagi kalau mau bikin backsound campuran dipake di acara drama-dramaan sekolah, mesti mix beberapa lagu itu susahnya minta ampun ketimbang sekarang. Album yang pertama kali gue beli di jaman tape adalah Sheila On 7 dengan judul album yang sama dan tembang andalannya "Dan", ada yang masih inget?

Tape Compo bukan satu-satunya pemutar kaset tape, ada walkman yang bentuknya lebih kecil dilengkapi headset dan masa itu udah serasa gaol abees. Setelah jaman walkman lewat, ada pemutar CD yang bentuknya lebih modern. Walkman CD ini gak bertahan lama karena mulai digantikan mp3 berbentuk ringkas tetapi masih jarang dijual. Btw, karena merasa jaman dulu katrok banget, saya balas dendam dengan membeli pemutar musik di jaman ini :


Ketik ketik ala mesin tik


Hidup gue emang sangat berbeda di jaman dulu. Yang mengira gue mampu dari lahir, itu SALAH! buktinya perkembangan jaman gak bisa gue nikmati semasa SD sampe SMA. Pernah suatu ketika ada tugas mengetik teks lagu di kertas A4, gue dan bapak gue sampe harus ke kantor bapak minjem mesin tik buat dibawa pulang dan mengerjakan tugas tersebut. Masa itu penyewaan komputer masih jarang dan selain itu saya gaptek, ya...GAPTEK. Make Microsoft Word pun gue gak ngerti sama sekali, cuma ngerti main minesweeper doang :D . Gue suka ikut lomba karya tulis dan gak pernah menang.


Ya gimana mau menang kalo ngetik aja masih mikir ngetik dimana, jadi sebelum berperang aja gue udah buyar antara mikirin topik dan ngetik sesuai format. Tapi sekali lagi, gue balas dendam dengan belajar komputer sebaik mungkin semasa kuliah dan membuktikan orang gaptek juga bisa lulus jurusan komputer dengan skripsi yang bagus :p, agak lebay sih..tapi hal kecil ini sering membuat bangga.

Nokia lempar anjing


Handphone sewaktu awal keluar adalah barang mahal yang menjadi indikator kesejahteraan. Text Messaging yang sekarang digerus BBM dan Whatsap dulu masih menjadi primadona dalam berkomunikasi singkat, terutama PDKT. Semasa SMP gue sempat punya Ponsel NOKIA lempar anjing yang segede gaban, itupun dikasi minta paman. Setelah ponselnya bermasalah dalam mengirim pesan singkat, akhirnya gue memutuskan untuk jadiin ganjel pintu, becanda, gue cuma gak pake doang dan entah dijual kemana sama orangtua gue. Semasa SMA, gue gapernah punya ponsel, pernah sih bawa ponsel ke sekolah. Cuman itu punya kakek gue yang minta diisiin pulsa :D . Dan uniknya, semasa kelas 2 SMA , gue masih pake surat-suratan waktu pacaran, keren kan ya? di masa anak muda sudah ketik-ketikan SMS buat PDKT, gue malah pake surat. Akhirnya gue punya ponsel semasa kelas 3 SMA, itupun hasil ngebajak dari ponsel kantor ibu gue. Ponsel itu merknya Nokia 2300, kok gue jadi kangen ya? soalnya disana kesimpen banyak SMS dari mantan kedua dan mantan ketiga (sok playboy).


Kecintaan gue sama ponsel biasa (low-end) sampe sekarang masih gue jaga dengan memiliki satu ponsel Nokia biasa untuk membackup Smartphone Android. Biasanya gue keluarkan saat gue pengen ngsms dalam keadaan riweh karena hape tipe ini ringkas dan kecil plus fungsinya gak neko-neko. Lagian kalo dibanting berkali-kali juga gak akan rusak, cocok dibawa jika kerja di lapangan. Oya, ada 1 gadget jadul yang pasti terlupa, masih ingat ini :


Masih banyak kenangan era sebelum digital, kesusahan di era itu sekarang sudah terjawab dengan segala kemudahan di era ini. Mau komunikasi tinggal BBMan, mau denger musik tinggal denger di laptop atau mp3, mau ngetik tinggal buka laptop, mau nyimpen data tinggal colok flashdisk. Hanya jangan sampai di balik semua kemudahan, kamu malah males berpikir banyak. Seperti kata Einstein : "Manusia manapun yang terlalu banyak membaca dan jarang menggunakan otaknya sendiri terjatuh dalam kebiasaan berpikir yang malas."

Salam Era Digital